Saturday, March 21, 2009

Terbaik dari Ledang




Ada yang gelar program ni Program Mencari Jodoh. Saya setuju benar. Bukan apa, kerana rata-rata topik perbualan sepanjang program ini berkisar tentang itu. Kalau lari pun tidak berapa jauh, masih dalam radius yang kecil.


Ramai yang belajar erti kesabaran. Ada yang menuntut ilmu kerjasama. Tak kurang juga yang menyemai rasa kasih sayang. Tapi saya sendiri selain menjalin ukhwah fillah, membina rasa ikhlas. Selama ini, banyak juga benda yang dilakukan tanpa rasa ikhlas. Tapi kali ini kita belajar memberi tanpa mengharap dibalasi apa-apa. Erti hidup pada memberi. Jangan kita berbakti tanpa disulami dengan ikhlas kerana ianya sangat sia-sia. Bayangkan tenaga, masa dan wang ringgit kita tercurah, tapi jauh di sudut hati, kita mengharapkan sesuatu, maka jadilah perbuatan kita sia-sia bahkan merugikan. Allah tak terima amalan orang-orang yang tak ikhlas. Rugi dua kali. Rugi dunia, rugi akhirat. (skema)


Program ini sebenarnya lebih dari itu. Ia menimbulkan suatu perasaan yang bercampur baur sekaligus pelik. Tapi banyak juga yang kabur dan kelam.

Memanjat gunung bukanlah perkara mudah. Terutamanya bagi budak-budak yang selalu terbongkang atas katil waktu petang. Otot otot rasa terbakar, lutut bagai nak tercabut, dada terasa semput, tekak rasa haus, jari-jari kaki sakit-sakit, bagi yang terjatuh tergelincir banyak lagi tempat-tempat yang perit.Tapi ianya jadi mudah bila kita bersama. Semangat sentiasa tinggi, bibir sentiasa tersenyum , hati berbunga-bunga. Ada kawan kata kekuatan ini datang dari Allah. Saya angguk kepala. Ada juga yang mencuri sumber kekuatan dari firman Allah. Saya kagum benar.

59:21. “sekiranya Kami turunkan Al-Quran ini ke atas sebuah gunung, nescaya Engkau melihat Gunung itu khusyuk serta pecah belah kerana takut kepada Allah. dan (ingatlah), misal-misal Perbandingan ini Kami kemukakan kepada umat manusia, supaya mereka memikirkannya.”

Nabi kata orang Mu’min umpama satu bangunan yang saling menguatkan. Team kami bukan team pendaki gunung, bukan juga team atlit-atlit kolej. Kami cuma orang biasa yang selalu tidur petang dan makan supper pada waktu malam. Otot di tangan dan kaki mungkin kecil dan lemah. Tapi otot perut dan yang terutama sekali, tapi hati kami besar. Sayangkan kawan lebih dari sayangkan diri sendiri. Perasaan ini lebih suci dan mulia dari cinta M.Nasir terhadap Tiara J.

Apa-apa pun, di saat hendak berpisah hati masing-masing mula diserang perasaan sedih. Sayu semasa bersalaman dan berpelukan. Mungkin hati-hati kami sudah berpaut dan mudahan-mudahan dipateri dengan timah taqwa.



I can conquer the world with only one hand, as long as you hold the other.

5 comments:

Averlance Lighthawk said...

I still can't find you in the pic...

Syazwan Harun said...

baru dapat update ke
haha

aiN_z said...

xdpttt

Fairosza said...

ain,budak yg pakai bju hitam putih dlm gambo tu nama die hafiz bdk asis ea?asal cam familiar je muka...

aiN_z said...

yuppp
dy g prgm uniten tuh dluu
hehe
:)